Laman

Rabu, 31 Desember 2014

Cara Agar Resolusi Bisa Terwujud

Selamat menikmati momen-momen terakhir di tahun 2014!

Sambil menunggu momen tahun baru, gue mau ngeblog dululah tentang resolusi. Eits, gue sendiri belum bikin sih, hahaha. Tapi gapapa kan ya, gue ngomongin resolusi dulu di postingan kali ini ;)

Coba deh lo perhatiin resolusi lo buat 2015 ini, perhatikan baik-baik. Ada nggak sih resolusi lo yang berulang tiap tahunnya? Nah! Itu tandanya resolusi lo yang tahun lalu-lalu itu belom kesampean juga.  Gimana caranya agar resolusi tahun baru lo bisa terwujud? Simak tips gue ini ya!

Cari Tahu Alasan Di Balik Resolusi

Sebenarnya resolusi itu adalah sebuah goal yang lo tuju kan tiap tahunnya? Misalnya, di tahun 2015, lo pengin banget bisa nerbitin buku atau punya sebuah blog yang ciamik. That's the goal. Sekarang coba pikirkan apa sih yang sebenarnya pengen lo lakukan dan tanyakan ke diri lo sendiri kenapa lo mau hal itu. Tanya sampai 3 kali. 

Misalnya, goal lo adalah berhenti merokok. Coba tanya kenapa? Biar sehat. Kenapa lo mau lo sehat? Karena lo masih pengen hidup panjang dan meraih impian lo. Kenapa lo mau meraih impian lo? Karena lo akan merasa hidup lo bermakna kalau berhasil meraih impian. Begitu lo tahu dan mengerti lebih dalam kenapa lo mau hal itu dalam hidup lo, pasti lo akan lebih termotivasi untuk mewujudkannya.

Fokus pada Proses, Bukan Hasil

Sering banget pas kita udah nulis resolusi, kita membayangkan bagaimana akhirnya. Yah, bayangan yang muluk-muluk itu tuh yang sering muncul. Tapi gara-gara ngebayangin pas resolusi kita terwujud, kita malah jadi nggak fokus sama proses menuju ke situ dan cara untuk mewujudkannya. 

Mendingan nih, daripada terbuai sama angan-angan. Kita mulai pikirin caranya mencapai resolusi tersebut. Ibaratnya kalau lo punya goal, pasti lo pikirin langkah-langkah kecil yang lo butuhkan untuk sampai ke situ kan? Nah, ini juga sama!

Kalau lo pengen jadi orang yang lebih sosial misalnya, coba deh lo beraniin nyapa orang yang sering papasan sama lo. Terus coba ajak temen-temen lo buat lunch bareng. Langkah-langkah kecil yang seperti ini yang akan membuat lo mewujudkan resolusi tahun baru lo. Dan, yang terpenting lo juga konsisten ya!

Bikin Resolusi yang Positif

Resolusi yang positif buat lo makin terpacu untuk melakukannya. Jangan bilang lo nggak mau gendut lagi di tahun 2015, tapi bilang lo mau lebih sehat di tahun yang baru. Ini bakalan beda impact-nya sama kata-kata resolusi yang cenderung negatif. Coba pikirin apa yang pengin lo lakuin, jangan apa yang pengin lo hindari. Udah terbukti, kok, otak kita memang lebih terangsang dengan kata-kata yang positif dan kita pun akan lebih mudah mengejar resolusi kita.

Siapin Kegagalan Resolusi

Mungkin lo bertanya-tanya, lah kenapa deh gue mesti nyiapin kegagalan resolusi gue? Hello! Gue di sini pengin resolusi gue terwujud. Sabarrr, sabarrr, baca dulu penjelasan gue ya. 

Kenapa lo harus bersiap kalau resolusi lo gagal? Alasannya adalah agar lo bisa lebih siap. Seringkali lo merasa gagal saat lo nggak konsisten menjalankan resolusi lo. Nah, ini cara agar lo terhindar dari perasaan bersalah itu. Dari awal resolusi dibuat, lo udah harus memperkirakan kira-kira lo bakalan gagal kenapa dan coba buat rencana biar ini nggak kejadian.

Misalnya, lo pasti gagal jadi sehat karena suka tiba-tiba laper sore-sore. Berarti lo harus bawa cemilan sehat dari rumah biar pas lo laper, lo nggak nyari junk food. Lo udah siap sama rencana lo.


Gimana? Siap menghadapi tahun 2015? Happy New Yeaaar! :D




Rabu, 26 November 2014

Di Umur 24....

Well, gak baru juga sih berumur 24 tahun. Cuma baru sekarang aja menyadari sesuatu. Di umur 24 ini sepertinya gue udah gak begitu peduli apa yang diomongin orang. Dibandingin duluuuu banget sih jauuh. Haha. Sekarang bisa dengan cueknya ngomong dan nimpalin orang yang kata-katanya suka bikin percaya diri menurun. Misalnya aja, sore ini ketika temen gue ngomong kalau kayanya gue kehabisan baju. Iya, gue memang lagi pake kaos cowok gue yang bergambar Land Rover. Of course, kaosnya kegedean dan tampak gombrang, dipadupadankan dengan jegging hitam. Mungkin di mata teman gue, gue udah kaya gembel. Gue cuek aja bilang, 'kaos sih gak habis, celana iya,' tanpa bilang apapun lagi. Well, sebenarnya gue punya alasan tersendiri, gak ujug-ujug juga gue pake kaos cowok gue. Iya, gue memang selalu pake kaosnya ketika gue kangen orangnya. Jadi, kata-kata temen gue itu gak bikin gue tersinggung sama sekali.

Terus ada juga kejadian ketika gue habis potong rambut (baru minggu lalu). Temen-temen kerja pada protes kenapa potong rambut dan bilang bagusan yang kemaren. Gue punya alasan yang jelas untuk hal ini. Rambut gue ini cepet banget panjangnya dan untuk acara di bulan Juni, temen perias gue sudah pesen kalau rambut gue harus agak panjang dan poninya juga dibuat ke samping aja. Jadilah gue potong agak pendek dulu sekarang biar nanti pas panjangnya di bulan Juni. Btw, gue emang gak suka berambut panjang karena bikin gue jadi tua. Haha.

Tapi, gue jadi berpikir lagi. Ini gue yang sudah gak peduli dengan omongan orang lain atau memang ketika lo punya alasan yang jelas ketika melakukan sesuatu lo akan lebih percaya diri biarpun orang di sekitar bilang macem-macem? What do you think? Well, I say let's give it a time!

Waktu gak selalu sih punya jawaban buat semuanya, tapi waktu seringkali bisa membuktikan suatu hipotesa/asumsi. Misalnya, asumsi yang kamu punya cowok itu suka sama kamu, nah mungkin seiring berjalannya waktu kamu bisa dapetin jawabannya. Kalau dia nembak berarti kan bener asumsi kamu, eh kalau ternyata dia malah nembak sahabat kamu berarti asumsi kamu salah. Ternyata dia deketin kamu biar bisa jadian sama sahabat kamu aja. Perih ya? Huks :'(

Setuju? Tell me in the comment box ya :)

Sabtu, 02 Agustus 2014

8 Daerah Wisata Kuliner di Bogor

Ada hal menyenangkan yang gue lakukan bersama teman-teman Jumat kemarin: wisata kuliner. Wisata kulinernya memang gak jauh-jauh, di kota sendiri aja sih cuma ngajakin satu teman yang dari Jakarta. Dari awal memang sudah gue bilangin kita bakalan ngobrol-ngobrol dan nanti gue akan jadi guide buat wisata kuliner. Tapi tetep aja pas pelaksanaannya dia kaget sendiri, dia takjub anak Bogor bisa wara-wiri ke beberapa tempat kuliner sekaligus. Hahaha. Yah, kita gitu lho ;p

Alhasil kemarin kami bisa datengin 5 tempat wiskul sekaligus lho. Prestasi banget deh. Sedikit tips buat yang mau berwisata kuliner di Bogor, gak usah lebay banget sarapannya. Cukup aja, sarapannya buat jaga-jaga biar lo gak pingsan selama perjalanan ke Bogor. Udah gitu sediain space di perut kaya lo ngosongin hardisk lo buat masukin drama korea (kebayang kan?), biar bisa makan lebih banyak nanti :)

Nah, biasanya ke mana aja sih kalau wiskul di Bogor? Ada beberapa daerah yang memang udah terkenal di Bogor dan biasanya kalian udah bisa cobain macem-macem di daerah itu. Simak ya!

1. Jembatan Merah

Nah kalau di sini lo bisa nemuin tukang doclang, makanan khas Bogor yang sebenernya mirip kupat tahu.  

2. Gang Selot

Kalau yang ini letaknya persis di gang samping SMPN 1 Bogor dan bukanya kalau pas anak-anak sekolah masuk aja. Jadi pastikan dulu ya, Sabtu anak sekolah di Bogor tetep masuk kok. Jajanan yang bisa lo cobain di sini juga cukup beragam. Ada siomay, mie yamin bakso (favorit gue!), es doger, dan lain-lain.

3. Taman Kencana

Pasti udah pada taulah daerah yang satu ini memang kulinernya ajib-ajib. Ada Macaroni Panggang, PIA Apple Pie, Kedai Kita, Klapertaart, TIME OUT Sports Cafe, Warung Taman, Sop Buah Pak Ewok, The Place. Keliling-keliling deh di situ sampai kenyang!

4. Surya Kencana

Daerah Surya Kencana itu daerah pecinan di kota Bogor, kulinernya maknyus dan unik-unik sampai gue sendiri gak tahu nama makanannya apaan. Ada kikil campur lontong dan tempe yang disiram bumbu kacang (gue baru nyobain, sedap!), asinan jagung, bakso kikil, soto kuning, ngohiang, dan lain-lain. Buat yang muslim lihat-lihat dulu ya kalau makan, maklum kan pecinan suka ada sapi kaki pendek di sini. Tau kan maksud gue? Jangan lupa juga ke daerah gang aut ya di sini ;)

5. Pajajaran

Yah, di sepanjang jalan pajajaran juga banyak yang bisa kita nikmatin termasuk Daiji Ramen, Taman Koleksi, Sop Duren Lodaya, dan Pajajaran Tomyum. Masih banyak sih yang lainnya, ayo ada yang mau nambahin gak? :)

6. Bangbarung

Duh, kalau kuliner ke Bogor gak ke sini sih rugiiii sob. Cobain bakso seuseupan dan bakso Boboho deh. Mantep banget itu. Lo juga bisa cobain ayam geprek, berbagai varian sop duren, dan bebek goreng di sini. 

7. Bogor Permai

Daerah Bogor Permai juga gak boleh lo lewatin, selain beli oleh-oleh roti di sini lo juga mesti mampir di tempat makan pinggir Boper ini. Ada es sekoteng, siomay, soto mie yang mesti lo cobain di sini. Asik beraat :)

8. Ahmad Yani

Daerah Ahmad Yani yang gue maksud adalah air mancur dan sekitar GOR Pajajaran. Di sini banyak tempat makan enak yang berjejer, tinggal pilih aja mau yang mana. Kelihatannya juga banyak tempat baru nih yang baru buka di sini. Penasaran juga gue pengen nyobain :)

Kalau mau beli oleh-oleh lo juga bisa ke Asinan Ny. Yenny yang di deket jalan tol Bogor sama roti unyil venus yang letaknya di sebelah ekalokasari.

Hmm, gimana mau wiskul ke Bogor? Boleh kok tanya-tanya aja sama gue, kalau ada yang mau nambahin juga silahkan :)

Kamis, 17 April 2014

World's Toughest Job

Menurut kamu apa pekerjaan yang paling susah di dunia ini? Pekerjaan kamu sekarang?
Think again and watch this video :')


Well, someday I'll be one of them :)

Selasa, 22 Januari 2013

Dear Logan Lerman...

Dear Logan Lerman,

Please be Charlie on The Perks of Being a Wallflower forever. I love Charlie. I love the way you smile, I love the way you write. I also love the nerdy side of you on that movie.

I wish there's Charlie in real life. I bet he will be my best friends. We will reading books and listening to the music together. And who knows? Maybe eventually we will fall in love.

Or maybe we will remain as best friends because we have similar character. It's not bad.

Once again, I love you Charlie (not Logan Lerman I know ;))



Love,

Chacil

* #30HariMenulisSuratCinta Hari ke-9