Laman

Senin, 04 Juni 2012

Untung dan Rugi Punya Badan Kurang Tinggi

Kemarin saya menyempatkan untuk memanjakan diri ke salon. Rambut saya yang kering dan kaku memang memaksa saya untuk rutin merawat rambut. Saya menunggu sekitar 15 menit karena padatnya pengunjung salon, baru ketika itu ada yang menghampiri saya untuk mencuci rambut saya. Sebagai orang yang mempunyai badan yang kurang tinggi (FYI, tinggi saya hanya mencapai 148 cm), saya kesusahan untuk meletakkan kepala saya di tempat mencuci rambut. Saya harus berusaha menaikkan anggota tubuh saya dulu baru deh nyampe, itu pun posisinya sangat tidak nyaman. Sesaat saya berusaha rileks saja dan memejamkan mata, saya malah jadi terbayang hal-hal apa saja yang pernah saya alami karena tinggi badan saya ini dan mungilnya badan saya. Hihi. Otomatis saya pun jadi senyum-senyum sendiri. Ih, untung saja gak ada yang lihat, nanti saya dikira sudah gila lagi.


So, here's what I thought at that time ;)


Enaknya punya badan kurang tinggi dan mungil:
  • Bisa nyelip-nyelip ngambil makanan dan minuman pas kondangan. Tentu saja saya sering banget melakukan hal ini, tapi waktu kecil, kalau sekarang mah malu sendiri.
  • Gak takut kejeduk kalau ada atap yang agak rendah.
  • Jadi awet muda. Iya seringnya dikira masih SMA. Hihi. Padahal umur udah kepala 2.
  • Hemat tempat. Saya bisa nyempil-nyempil di kereta atau angkutan umum lainnya. Bahkan teman-teman saya tidak keberatan memangku saya kalau memang tempatnya gak muat.

Gak enaknya adalah:
  • Kadang2 gak nyampe ke pegangan di kereta atau transjakarta. Kalaupun nyampe harus usaha banget dan pastinya jadi lebih pegel dari orang yang lebih tinggi.
  • Gak diizinin ke konser-konser. Iya, itu sama bokap sih, karena katanya saya kecil takut ntar keinjek-injek.
  • Susah banget milih dress yang jatuhnya pas di badan, bisa-bisa yang harusnya jatuh di pinggul malah di paha -__-"
  • Susah juga milih celana jeans tanpa dipermak dulu. Kebanyakan karena kepanjangan, malah saya pernah ngecilin celana jeans di tukang permak ternyata setelah dicoba masih kepanjangan juga. Hiks. Padahal sudah diukur dulu sebelumnya. Mudah-mudahan tukang permaknya yang salah ya bukan badan saya yang menyusut -.-
  • Kalau berada di kerumunan orang, langsung tenggelam gak kelihatan.
  • Saat nonton di bioskop kalau salah pilih posisi duduk, saya jadi gak bisa melihat subtitle-nya. Terlebih kalau ada orang yang kelewat tinggi duduk persis di depan saya.

Dengan beberapa plus dan minus punya badan kurang tinggi yang terpikirkan saat itu, apakah saya menyesal punya badan kurang tinggi sehingga tidak bisa leluasa duduk dan menikmati pelayanan di salon? Jawabannya tidak. Dari dulu saya gak pernah berupaya minum apapun biar jadi tinggi. Saat SMP memang saya pernah bertanya-tanya gimana caranya supaya bisa lebih tinggi? Tapi paling-paling saya cuma berenang. Gak pernah terobsesi banget lantas jadi pakai obat-obatan. That's a big no-no for me. Saya merasa nyaman dengan tubuh saya sekarang, ya walaupun memang kalau berada di keramaian saya akan merasa tenggelam dengan mudahnya. Tapi itu gak lantas membuat saya kepikiran dan stress. Saya pikir masih ada high heels yang bisa membantu saya. Hehe. Walaupun ya paling naiknya berapa cm :p

Well, dari cerita saya ini saya cuma mau bilang kalau kita sudah bisa menerima tubuh kita dengan baik, maka kita pun akan nyaman dengan diri kita sendiri. Cheers!




1 komentar:

  1. seep ;) syukuri apa yang sudah tuhan berikan :)

    BalasHapus

Tell Me What You Think! ;)