Halaman

Rabu, 26 November 2014

Di Umur 24....

Well, gak baru juga sih berumur 24 tahun. Cuma baru sekarang aja menyadari sesuatu. Di umur 24 ini sepertinya gue udah gak begitu peduli apa yang diomongin orang. Dibandingin duluuuu banget sih jauuh. Haha. Sekarang bisa dengan cueknya ngomong dan nimpalin orang yang kata-katanya suka bikin percaya diri menurun. Misalnya aja, sore ini ketika temen gue ngomong kalau kayanya gue kehabisan baju. Iya, gue memang lagi pake kaos cowok gue yang bergambar Land Rover. Of course, kaosnya kegedean dan tampak gombrang, dipadupadankan dengan jegging hitam. Mungkin di mata teman gue, gue udah kaya gembel. Gue cuek aja bilang, 'kaos sih gak habis, celana iya,' tanpa bilang apapun lagi. Well, sebenarnya gue punya alasan tersendiri, gak ujug-ujug juga gue pake kaos cowok gue. Iya, gue memang selalu pake kaosnya ketika gue kangen orangnya. Jadi, kata-kata temen gue itu gak bikin gue tersinggung sama sekali.

Terus ada juga kejadian ketika gue habis potong rambut (baru minggu lalu). Temen-temen kerja pada protes kenapa potong rambut dan bilang bagusan yang kemaren. Gue punya alasan yang jelas untuk hal ini. Rambut gue ini cepet banget panjangnya dan untuk acara di bulan Juni, temen perias gue sudah pesen kalau rambut gue harus agak panjang dan poninya juga dibuat ke samping aja. Jadilah gue potong agak pendek dulu sekarang biar nanti pas panjangnya di bulan Juni. Btw, gue emang gak suka berambut panjang karena bikin gue jadi tua. Haha.

Tapi, gue jadi berpikir lagi. Ini gue yang sudah gak peduli dengan omongan orang lain atau memang ketika lo punya alasan yang jelas ketika melakukan sesuatu lo akan lebih percaya diri biarpun orang di sekitar bilang macem-macem? What do you think? Well, I say let's give it a time!

Waktu gak selalu sih punya jawaban buat semuanya, tapi waktu seringkali bisa membuktikan suatu hipotesa/asumsi. Misalnya, asumsi yang kamu punya cowok itu suka sama kamu, nah mungkin seiring berjalannya waktu kamu bisa dapetin jawabannya. Kalau dia nembak berarti kan bener asumsi kamu, eh kalau ternyata dia malah nembak sahabat kamu berarti asumsi kamu salah. Ternyata dia deketin kamu biar bisa jadian sama sahabat kamu aja. Perih ya? Huks :'(

Setuju? Tell me in the comment box ya :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tell Me What You Think! ;)